Korban Tertabrak Mobil Pajero Milik Oknum Polisi Minta Keadilan

Header Menu

Korban Tertabrak Mobil Pajero Milik Oknum Polisi Minta Keadilan

wartapalapa
Kamis, 23 November 2023

  


Warta-palapa.com, Lampung Selatan

Sebuah mobil mewah yang dikendarai salah satu pejabat Polres Lampung Tengah Polda Lampung menabrak Gerobak dan mengakibatkan seorang Warga Serbajadi Rt.004/02 Pemanggilan Natar jadi Korban, yang terjadi di jalan lintas Hajimena, Sabtu (11/11/2023)


Korban naas saat kejadian bernama M.Fadhol Kurnia (30) berprofesi sebagai Satpam di sebuah perusahaan swasta mengatakan, Malam itu saat sedang berkerja dirinya merasa lapar hendak keluar mencari makan. Fadhol akhirnya berhenti untuk makan nasi goreng di depan gudang baja ringan berdekatan dengan sekolah dasar (SD) negeri 1 Hajimena, ucapnya kepada Wartawan, Kamis (23/11/2023).


M. Fadhol Kurnia lalu menyampaikan "saat itu ada tiga orang yang makan bersamanya, namun dia tidak mengenal siapa mereka”.


“Saat hendak menyantap hidangan, tiba-tiba terdengar seperti suara ban pecah. Selanjutnya disusul dengan cepat muncul sebuah mobil Pajero Hitam yang menabrak gerobak terdorong ke meja tempat saya sedang makan tanpa sempat saya hindari,” Pungkasnya.


Korban juga menceritakan "setelah beberapa detik saya terpental jatuh tertimpa meja, dengan rasa perih di pinggang, sakit di paha dan kepala basah, saat itu barulah saya sadar telah menjadi korban tabrakan Pajero Hitam tersebut.


“Setelah itu saya mencoba bangun, namun semua badan dari pinggang sampai kaki tidak bisa digerakkan dan kepala saya sakit tertancap serpihan seng yang mengakibatkan pendarahan dahsyat,” katanya.

 


Setelah menghela nafas fadhol melanjutkan, Nasib bagus bang, untung dengan cepat ada warga yang membawa saya ke rumah sakit Bhayangkara untuk diberikan pertolongan medis.


Pelaku pengendara mobil mewah itu adalah polisi yang sekarang menjabat sebagai Kasat intelkam di Polres lampung tengah bernama AKP Dedi Kurniawan, terangnya.


“Namun hingga kini saya masih bingung bagaimana nasib dan kehidupan saya kedepannya. Karena hingga saat ini yang bersangkutan (AKP Dedi Kurniawan) tidak bisa memastikan bagaimana proses hukum dan nasib kesehatan saya agar dapat kembali beraktifitas seperti semula. Karena kami hanya mengandalkan asuransi Jasa Raharja yang hampir habis, kini saya hanya terbaring di tempat tidur mengandalkan asuransi tinggal 1 kali berobat lagi,” harapnya.


Saya minta keadilan untuk kejadian ini agar proses hukum bisa berjalan dan kedepannya tidak ada pengendara yang semena-mena kepada korban kecelakaan lainnya, ujarnya.


Saya mohon kepada Bapak Kapolda Lampung dan Bapak Kapolri mendengar keluhan masalah saya untuk menegakkan keadilan, saya orang susah yang hampir putus asa dengan kondisi saat ini dengan segala kemungkinan bisa cacat seumur hidup, lirihnya (*)