Kinerja Sektor Jasa Keuangan Positif Porsi Pembiayaan Umkm di Lampung Mencapai Angka tertinggi

Header Menu

Kinerja Sektor Jasa Keuangan Positif Porsi Pembiayaan Umkm di Lampung Mencapai Angka tertinggi

wartapalapa
Rabu, 28 Februari 2024

  


Warta-palapa.com, Kota Bandarlampung

Sejalan dengan stabilitas sektor jasa keuangan nasional yang terjaga dan didukung permodalan yang kuat, likuiditas yang memadai dan profil risiko yang terkelola dengan baik, Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Provinsi Lampung turut menjaga agar kinerja sektor jasa keuangan di wilayah Lampung baik industri perbankan, industri pasar modal dan industri keuangan non bank terus membaik dan tumbuh positif pasca pandemi. “Kinerja sektor jasa keuangan yang terus tumbuh positif, tingkat literasi dan inklusi keuangan yang terus meningkat serta sektor riil yang semakin pulih pasca pandemic, diyakini akan mampu mendukung pengembangan ekonomi daerah Provinsi Lampung” kata Kepala OJK Provinsi Lampung, Bambang Hermanto. Pembiayaan perbankan kepada sektor UMKM di Lampung bahkan mencapai angka tertinggi pasca pandemi yakni mencapai 39,79% dari total kredit atau sebanyak Rp30,98 Triliun. Dukungan industri perbankan terhadap pembiayaan UMKM ini menunjukkan komitmen yang kuat terhadap program pemerintah untuk mendorong UMKM naik kelas dan keuangan yang berkelanjutan.


Pertumbuhan ekonomi Provinsi Lampung yang tumbuh sebesar 4,55% di Tahun 2023, merupakan tertinggi Pasca Pandemi. Pertumbuhan ekonomi di Provinsi Lampung yang terus melanjutkan tren positif turut didukung dengan penyediaan dana dari sektor jasa keuangan baik dari sektor Perbankan, Industri Keuangan non-Bank (IKNB) dan Pasar Modal.


Dalam rangka terus mendukung pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan meningkatkan ketahanan sektor jasa keuangan, OJK memberikan dukungan melalui kebijakan konsolidasi dan sinergi antar lembaga jasa keuangan sehingga pada gilirannya turut memberikan daya dukung bagi stabilitas dan pertumbuhan ekonomi, OJK melakukan penguatan dari aspek kapasitas kelembagaan, permodalan dan peningkatan tata kelola. Kebijakan sebagaimana dimaksud tersebut salah satunya adalah pemantauan atas pelaksanaan konsolidasi perbankan baik pemenuhan modal inti minimum maupun merger dan konsolidasi antar bank sehingga industri perbankan dapat menjadi lebih sehat, efisien, kuat, berdaya saing dan berintegritas.


PERKEMBANGAN SEKTOR PERBANKAN

Kinerja perbankan di Provinsi Lampung menunjukkan pertumbuhan yang positif, tercermin dari Aset perbankan di Provinsi Lampung Triwulan IV-2023 mengalami pertumbuhan jika dibandingkan dengan Triwulan IV-2022 yaitu meningkat sebesar Rp8,86 Triliun atau tumbuh sebesar 7,61% dari sebesar Rp116,42 Triliun menjadi sebesar Rp125,27 Triliun (yoy). Jika dibandingkan dengan posisi Triwulan III-2023 (qtq) total aset tercatat meningkat sebesar Rp2,72 Triliun atau 2,22% dari sebesar Rp122,55 Triliun menjadi Rp125,27 Triliun.


Kinerja intermediasi berupa penyaluran kredit perbankan Lampung di Triwulan IV-2023 mengalami peningkatan sebesar Rp1,07 Triliun atau 1,39% jika dibandingkan dengan periode Triwulan IV-2022 (yoy) dari sebesar Rp76,80 Triliun menjadi sebesar Rp77,86 Triliun. Pertumbuhan tersebut didorong oleh peningkatan kredit di sektor penerima kredit bukan lapangan usaha naik Rp30,31 Triliun (tumbuh 5,09%), sektor perdagangan besar dan eceran naik sebesar Rp17,5 Triliun (tumbuh 1,43%), sektor perantara keuangan naik Rp4,91 Triliun (tumbuh 9,33%) dan sektor industry pengolahan naik sebesar Rp4,83 Trilun (tumbuh 9,08%). Namun demikian, laju laju tersebut tertahan oleh 3 sektor yang mengalami kontraksi kredit yakni sektor transportasi, sektor pertanian, dan sektor jasa pendidikan. Sementara itu, jika dibandingkan dengan periode triwulan III-2023 (qtq) kredit mengalami peningkatan sebesar Rp1,49 Triliun atau 1,95% dari sebesar Rp76,37 Triliun menjadi sebesar Rp77,86 Triliun.


Penghimpunan DPK Provinsi Lampung menunjukkan pertumbuhan sebesar Rp1,43 Triliun pada Triwulan IV-2023 atau meningkat sebesar 2,31% dari triwulan IV-2022 (yoy) sebesar Rp61,74 Triliun menjadi sebesar Rp63,16 Triliun. Jika dibandingkan dengan Triwulan III 2023, DPK Lampung terkoreksi sebesar Rp0,76 Triliun atau sebesar 1,18% (qtq), yaitu dari sebesar Rp63,92 Triliun menjadi sebesar Rp63,16 Triliun akibat penurunan simpanan dalam bentuk giro.


Pada triwulan IV tahun 2023 kredit UMKM secara year on year (yoy) meningkat sebesar Rp3,07 Triliun atau tumbuh 11,02% dari Rp27,91 Triliun pada triwulan IV tahun 2022 menjadi sebesar Rp30,98 Triliun pada posisi Triwulan IV 2023. Peningkatan kredit UMKM ini membawa kepada share kredit UMKM kepada total kredit yang semakin meningkat dari 36,34% menjadi 39,79%. Sementara kinerja kualitas kredit UMKM tetap terjaga dibawah threshold 5%, tercatat terdapat peningkatan sebesar 0,66% yaitu dari sebesar 3,34% menjadi sebesar 4,00%. Peningkatan NPL disebabkan oleh peningkatan nominal kredit bermasalah sebesar Rp0,31 Triliun dari sebesar Rp0,93 Triliun menjadi Rp1,24 Triliun.


Sementara penyaluran KUR dengan berbagai kebijakan baru di awal tahun 2023, tercatat mampu menyerap 74,35% dari kuota KUR yang diberikan tahun 2023 atau sebesar Rp8,45 Triliun dari target Rp11,37 Triliun dan diberikan kepada 173.353 debitur. Kualitas kredit KUR tetap terjaga rendah dengan rasio NPL hanya sebesar 0,04% atau nominal sebesar Rp3,69 Miliar.


OJK akan terus mendukung kinerja perbankan melalui kebijakan-kebijakan yang diperlukan sehingga dapat terus tumbuh berkelanjutan namun tetap prudent dalam aspek manajemen risiko.


PERKEMBANGAN SEKTOR INDUSTRI KEUANGAN NON-BANK

Perusahaan Pembiayaan

Pertumbuhan piutang pembiayaan Provinsi Lampung positif, dengan nilai outstanding piutang pembiayaan di Lampung tumbuh 12,36% (yoy) pada Desember 2023 menjadi sebesar Rp9,83 Triliun, didukung pembiayaan Investasi Berdasarkan Prinsip Syariah dan Pembiayaan Jasa Berdasarkan Prinsip Syariah yang masing-masing tumbuh sebesar 389,38% dan 189,16 % dengan penyaluran piutang pembiayaan terbesar pada sektor Pengadaan listrik, gas, uap/air panas dan udara dingin sebesar 74,06% serta sektor Pengadaan air, pengelolaan sampah dan daur ulang, pembuangan dan pembersihan limbah dan sampah sebesar 68,60%. Profil risiko Perusahaan Pembiayaan masih terjaga dengan rasio non performing financing (NPF) tercatat membaik sebesar 2,33% dibandingkan triwulan sebelumnya sebesar 2,45%.


Lembaga Keuangan Mikro

Aset LKM di Lampung tumbuh 13,46% (yoy), meningkat sebesar Rp4,54 Miliar atau tercatat sebesar Rp38,22 Miliar pada Desember 2023. Peningkatan aset LKM didorong oleh peningkatan penyaluran pembiayaan LKM yang tumbuh 16,62% (yoy), meningkat Rp3,80 Miliar atau tercatat sebesar Rp26,67 Miliar pada Desember 2023 dengan NPL yang menurun dari triwulan sebelumnya 13,6% menjadi 9,74% pada Desember 2023.


Pergadaian

Jumlah penyaluran pinjaman oleh perusahaan pergadaian di Provinsi Lampung tumbuh 17,90% (yoy) atau sedikit di atas nasional (17,48%), meningkat Rp111 Miliar atau tercatat menjadi sebesar Rp728,97 Miliar pada September 2023 dengan jumlah nasabah yang juga terus tumbuh tercatat sebesar 12,18% (y0y) atau menjadi sebanyak 248.973 kontrak.


Perusahaan Modal Ventura

Pembiayaan atau penyertaan modal ventura di Lampung tumbuh sebesar 0,76% (yoy)iliar atau naik sebesar Rp2,51 Miliar menjadi sebesar Rp332,36 Miliar pada September 2023, dengan NPF yang tercatat meningkat menjadi 7,39% (pada Agustus 2023, rasio NPF tercatat sebesar 7,31%).


PERKEMBANGAN SEKTOR PASAR MODAL

Dari tahun 2020 hingga 2023 pertumbuhan SID cenderung meningkat. Rata-rata persentase pertumbuhan SID dari 2020 – 2023 adalah 73,51%. Jumlah investor pasar modal meningkat ditunjukkan melalui single investor identification (SID) yang tumbuh 16,81% (yoy) atau meningkat sebanyak 42.191 SID. Per Desember 2023, SID tercatat sebanyak 293.141 atau 1,84% dari persentase kenaikan rata-rata. Jumlah investor terbanyak berada di Kota Bandar Lampung sebesar 97.907 SID atau 33.39% dari total investor di Lampung.


Pada tahun 2023 ini jumlah transaksi saham di Provinsi Lampung mengalami kondisi yang fluktuatif sempat mengalami kenaikan di bulan Agustus dan mengalami penurunan di bulan November 2023. Namun demikian, transaksi saham di Provinsi Lampung memiliki tren meningkat terutama mulai sejak bulan April 2023. Tercatat transaksi tertinggi dalam tahun 2023 sebesar Rp1,36 Triliun pada bulan Oktober 2023 dengan peningkatan rata-rata 1,51%


PERKEMBANGAN EDUKASI DAN PERLINDUNGAN KONSUMEN 

Selama Tahun 2023, OJK Provinsi Lampung menerima dan memproses 1.383 layanan konsumen. Jumlah ini meningkat apabila dibandingkan dengan tahun 2022 sebanyak 1.331 layanan konsumen. Adapun rincian jumlah layanan konsumen selama tahun 2023 dapat diklasifikasikan menjadi 450 layanan pengaduan, 907 layanan pertanyaan, dan 26 layanan informasi.


Sedangkan untuk SLIK (Sistem Layanan Informasi Keuangan), selama Tahun 2023 OJK Provinsi Lampung telah menyelesaikan layanan SLIK sebanyak 5.900 permohonan.


Dalam hal pelaksanaan edukasi, selama Tahun 2023, OJK Provinsi Lampung telah melaksanakan 86 kegiatan edukasi literasi dan inklusi keuangan kepada masyarakat dengan jumlah peserta mencapai 14.663 peserta (tidak termasuk audiens daring). Adapun klasifikasi peserta edukasi sendiri terdiri dari pelajar/santri, tenaga pengajar, UMKM, disabilitas masyarakat 3T dan masyarakat umum.


Satgas Pemberantasan Aktivitas Keuangan Ilegal (Satgas PASTI)

Telah dilakukan rapat koordinasi antar anggota Satgas PASTI di Provinsi Lampung yang dilaksanakan pada 11 Desember 2023. Selama tahun 2023, Satgas PASTI telah melakukan sosialisasi Polres Lampung Timur, Tulang Bawang Barat dan Kodim Lampung Selatan dan sampai dengan triwulan IV-2023, belum terdapat kegiatan penanganan entitas oleh Satgas PASTI.


TIM PERCEPATAN AKSES KEUANGAN DAERAH

Saat ini di Provinsi Lampung telah terbentuk 16 TPAKD diantaranya 1 TPAKD provinsi dan 15 TPAKD kabupaten/kota yang telah dikukuhkan. Dalam rangka pelaksanaan program kerja, TPAKD Provinsi Lampung terus melakukan koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten/Kota dalam penyusunan dan pelaksanaan program kerja TPAKD tingkat provinsi maupun tingkat kabupaten/kota. Progress Program TPAKD Provinsi Lampung tahun 2023 triwulan IV, sebagai berikut:


Kartu Petani Berjaya

Per Desember 2023 total penyaluran KUR melalui KPB sejak awal penyaluran sampai Desember 2023 sebesar Rp2,42 triliun dengan jumlah debitur 48.780. Total pengguna aktif e-KPB di Provinsi Lampung sebanyak 837.556 pengguna. Realisasi AUTP pada program KPB sebanyak 46.119 Ha dengan jumlah polis terbit sebanyak 74.558 petani dengan jumlah pendapatan premi sebesar Rp4,46 miliar.


Desa Inklusi Keuangan

Saat ini, sudah terdapat 16 Desa Inklusi Keuangan (di 5 kabupaten atau 31,25% dari total Kab/kota), mengalami penambahan 6 desa dari tahun 2022. Tercatat 2.605 desa yang terdapat agen laku pandai dari 2654 desa, bertambah 232 desa dari tahun 2022. Tercatat terdapat 1.027 agen BUMDES di 828 desa, bertambah 83 BUMDES dari tahun 2022 dan terdapat 277 desa yang Agen BUMDES nya telah terintegrasi dengan E-SAMSAT. Kemudian, Desa Nabung Saham merupakan salah satu bagian dari program inisiatif TPAKD Provinsi Lampung, saat ini telah terdapat 310 investor saham di desa inklusi keuangan dengan rata-rata transaksi Rp1,4 miliar per bulan.


Gerakan Lampung Menabung

Rata-rata persentase peningkatan jumlah rekening simpanan pelajar dari TW IV – 2021 sampai TW IV – 2023 adalah 189.63% dan peningkatan terbesar pada TW III – 2023 yaitu 1460.02%. Sedangkan rata-rata persentase peningkatan nominal simpanan pelajar adalah 182.6% dengan peningkatan terbesar pada TW III – 2023 yaitu sebesar 1400.50%. Pada bulan Desember 2023, jumlah sekolah yang melaksanakan program simpanan pelajar mencapai 11.286 Unit sekolah, dengan jumlah rekening sebanyak 1.400.611 unit dan jumlah nominal simpanan mencapai Rp. 217 Miliar.


Optimalisasi Kredit Usaha Rakyat (KUR)

Total penyaluran KUR di Provinsi Lampung sejak awal penyaluran sampai dengan Desember 2023 sebesar Rp66.7 triliun dengan jumlah debitur sebanyak 2.486.483, sedangkan realisasi penyaluran KUR Posisi Desember 2023 mencapai 74.35% (Rp8.45 triliun) dari target (Rp11,37 triliun) dengan total akumulasi debitur sebanyak 173.353. Sektor penyalur KUR terbesar adalah pada sektor Pertanian, Perburuan, dan Kehutanan yaitu sebesar Rp4.53 triliun atau 53.6% dari total penyaluran.


Kredit/Pembiayaan Melawan Rentenir (K/PMR)

Total penyaluran pembiayaan Program K/PMR dari awal penyaluran sampai Desember 2023 di Provinsi Lampung sebesar Rp 2,44 triliun dengan jumlah debitur 60.656.


Rata-rata persentase kenaikan nominal plafon K/PMR dari 2021 hingga Desember 2023 adalah 197.94% sedangkan rata-rata persentase kenaikan debitur K/PMR dari 2021 hingga Desember 2023 adalah 55.50%.


Pasar Kredit Murah Lampung (PakemLampung.id)

Website pakemlampung.id telah diakses sebanyak 24.991 kali. Hingga Desember 2023, terdapat 61 pengajuan pembiayaan kepada 10 lembaga penyalur dengan total nominal sebesar Rp3,61 miliar. (Mrl)